Tuesday, July 14, 2015

MENGAPA TAWURAN ANTARA ANGGOTA TNI DAN POLRI TERUS TERJADI?

Cara elite TNI dan Polri ketika memberikan penjelasan mengenai tawuran atau bentrokan antar anggotanya, tidak pernah beranjak dari klise normatif. Formulanya selalu sama: tawuran itu terjadi karena salah paham antara prajurit TNI dan anggota Polri; tawuran itu masalah biasa, tidak perlu dibesar-2kan; tawuran itu karena mereka masih muda sehingga mudah emosionil; dan tawuran itu hanya dilakukan oleh oknum TNI dan Polri. Dengan formula itu, maka elite TNI/Polri juga memutar kaset 'solusi' utk setiap insiden tawuran: jangan terprovokasi atau terpancing; masalah akan diselesaikan dengan mengambil tindakan kepada oknum-2 yang tawuran; dan masalah "diselesaikan secara internal dan tak perlu dicari siapa yang salah dan yang benar. "

Dengan formula klise tersebut, mustahil masalah tawuran antar-prajurit TNI//Polri akan bisa dikurangi, alih-alih diselesaikan. Sebab, para elite kedua aparat tersebut tidak pernah benar-benar mencari akar masalah, mengapa peristiwa tawuran tersebut selalu berulang dan menelan korban nyawa para prajurit TNI dan Polri. Paradigma yang dipakai bukan "tidak ada prajurit yang salah, tetapi atasannya". Justru yang selalu disalahkan dan di-oknumisasi, adalah bawahan alias para prajurit tersbut. Padahal kedua organisasi tersebut adalah organisasi yang top-down, hierarchis, dengan aturan main sangat ketat dan perintah atasan tak bisa diganggu gugat. Jadi, kalau terlalu sering terjadi tawuran antara anak buah, seharusnya yang perlu dipertanyakan pertama dan terutama adalah apa yang salah dengan para pemimpin di kedua lembaga tsb?

Cara menjawab dengan menyalahkan anak buah tentu saja paling mudah, tetapi akibatnya tidak akan pernah menyelesaikan akarnya. Walaupun TNI dan Polri telah melaksanakan reformasi yang cukup fundamental pada tataran organisasi, namun masih dapat dipertanyakan apakah telah terjadi juga reformasi pada tataran kultur dan perilaku mereka. Inilah yang dari dulu tak pernah atau sulit sekali diukur. Pendekatan oknumisasi yang senantiasa diterapkan lebih sering memicu kecurigaan publik, apakah sebenarnya masalah tawuran itu hanya soal pribadi ataukan persoalan yang sejatinya bersifat struktural? Jika hanya pribadi, mengapa setiap terjadi tawuran yang konon sudah dianggap selesai dan dicarikan jalan damai, tak lama kemudian muncul kembali? Bahkan korban kehilangan nyawa pun tak pernah berkurang?

Walhasil, pemimpin TNI dan Polri tidak mungkin mempertahankan cara penjelasan dan penyelesaian masalah yg klise tsb. Mereka harus terbuka pada publik dan benar-2 mencari akar masalah, bukan oknumisai, tetapi menggali secara struktural. TNI dan Polri adalah organisasi yang sangat tergantung kepada pimpinan mereka dan aturan-aturan yang telah baku serta disiplin yg ketat. Maka kalau kasus tawuran semacam ini selalu berulang, saya tidak yakin bahwa masalahnya ada pada oknum-2 saja. Saya khawatir ada masalah yg sangat serius pada tataran organisasi dan pimpinannya.

Simak tautan ini:

http://keamanan.rmol.co/read/2015/07/13/209956/Polri-Minta-Anggota-TNI-AD-dan-Brimob-Tak-Terprovokasi-
Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS