Saturday, November 5, 2016

SETELAH DEMO 4 NOVEMBER (SEMENTARA) USAI DAN IMPLIKASI POLITIKNYA


Sebelum terjadinya aksi demo 4/11 muncul berbagai analisa dan spekulasi politik bahwa aksi penjatuhan Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok, hanyalah 'sasaran antara' untuk dilanjutkan kepada target utama, Presiden Jokowi (PJ). Bagi saya, analisa tersebut menjadi kian menguat validitasnya setelah demo terjadi. Saya menggunakan dua sumber utk dianalisa: 1) pandangan Wakil Ketua DPR-RI, Fahri Hamzah (FH) ketika ia berpidato dalam aksi demo tsb, dan 2) respon PJ terkait terjadinya terjadinya kerusuhan dalam aksi demo yang disampaikan di Istana semalam.

Walaupun statemen FH tampak bersifat umum, yakni ttg dua cara menjatuhkan Presiden, tetapi konteks di mana dia berpidato dan target 'himbauan' FH, yaitu PJ, tidak bisa diabaikan sebagai latar belakang dan sekaligus tujuan kongkritnya. Dengan kata lain demo tersebut bisa menjadi salah satu dari dua cara penjatuhan PJ, yakni "lewat parlemen jalanan." Sebab sangat tidak masuk akal sehat bila statemen FH hanya merupakan sebuah "kuliah umum" mengenai politik, seperti seandainya ia bicara di kelas atau seminar. Ia bicara di sebuah demo protes anti-Ahok, dan dia merupakan salah satu pesertanya. Lebih lanjut, dengan menghimbau PJ agar "berhati-hati dalam menyikapi proses hukum terhadap Ahok", maka target pidato tsb adalah PJ, bukan Ahok.

Sementara itu, reaksi PJ sendiri menyebut bahwa demo anti Ahok tersebut "telah ditunggangi oleh aktor-aktor politik yang memanfaatkan situasi." Statemen seorang Presiden tentu bukan tanpa dasar. Saya yakin ia merupakan hasil dari berbagai laporan yang sumbernya akurat baik dari intelijen maupun sumber lain. Apalagi jika sudah muncul beberapa statemen dari pejabat yg terkait dengan keamanan dan penegak hukum, seperti Menhan dan Kapolri, bahwa ada indikasi elemen-elemen radikal akan memanfaatkan demo tsb utk tujuan politik mereka. Statemen PJ ini setidaknya mengindikasikan bahwa demo anti Ahok dapat dimanfaatkan dan diarahkan menuju kepada target yg lebih luas, bukan hanya kepada Ahok saja. (http://news.detik.com/berita/d-3338094/pidato-lengkap-jokowi-soal-demo-4-november).

Untuk sementara, demo anti Ahok tidak berujung pada terjadinya 'showdown' politik antara kelompok garis keras Islam dengan PJ, kendati berujung rusuh. Kesiagaan Polri, TNI, dan aparat-aparat keamanan lain, serta himbauaan ormas Islam seperti NU, berkontribusi sangat besar dalam keberhasilan tsb. Namun demikian, tidak ada jaminan bahwa aksi 'parlemen jalanan' itu akan berhenti ketika proses hukum thd Ahok dituntaskan Polri dengan cepat, yaitu dua minggu seperti yg dinyatkan oleh Wapres JK. Sebab jika hasil proses hukum tsb tidak sama dengan target kelompok anti Ahok, bisa saja akan muncul alasan baru utk melanjutkannya.

Hemat saya, demo anti-Ahok adalah cerita dan bukti kesuksesan kelompok garis keras dalam melakukan tekanan politik thd PJ. Wacana dan praksis terkait kasus Ahok adalah sebuah kesempatan emas bagi penggalangan kekuatan yang efektif, karena issu 'penistaan agama' mampu menjadi semacam 'simbol keprihatinan' yang dapat menyatukan kepedulian ummat atas "kehormatan agama." Issu sektarian ini efektif ketimbang masalah kemiskinan, pengangguran, dan hal-hal yang terkait dengan persoalan kongkrit lain yang seharusnya menjadi kepedulian bersama dr bangsa.

Mengapa issu ini menjadi efektif sebagai simbol penggalangan kekuatan politik sektarian? Salah satu jawabnya adalah karena Pemerintah pasca-reformasi, khususnya setelah pemerintahan alm GD, cenderung abai dan/ atau setidaknya kurang serius dlm menyikapi berkembangnya radikalisme dan penyebaran radikalisasi di dalam masyarakat dan ummat Islam di negeri ini. Pemerintah dan elite politik serta masyarakat menganggap apa yg terjadi di negara-2 Timteng, Afrika Utara, dan yg kini menyebar ke negara Barat, seakan-akan tidak bisa terjadi di negeri ini. Bahkan sebagian dari kekuatan politik dan politisi malah ikut menjadi 'cheer leaders' dan/ atau membonceng kelompok garis keras tsb.

'Quo vadis' Pemerintah RI vs radikalisme, sektarianisme, dan primordialisme?

Simak tautan ini:

Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS