Friday, April 4, 2014

RANO KARNO TEREMBET KASUS WAWAN DAN ATUT?

Perkembangan kasus tipikor yang melibatkan Tubagus Chaeri Wardana (Wawan) dan Ratu Atut Chosiyah (RAC), kini mulai merembet kepada Wagub Banten, Rano Karno (RK). Memang belum jadi tersangka, tetapi RK sudah harus siap-siap jika informasi yg diberikan oleh Yayah Rodiah (YR), staf keuangan di PT Bali Pasific Pragama, perusahaan milik Wawan, ternyata kemudian menjadi fakta hukum. YR mengatakan bhw dirinya pernah transfer uang kepada RK sekitar Rp 1,2 miliar pada November 2011. RK tentu membantah tegas, tetapi sayangnya pihak KPK menganggap penting utk terus menelusuri. YR sendiri adalah bendahara pribadi RAC, selain staf keuangan di perusahaan Wawan tsb. Jadi rada sulit bagi RK untuk mengelak informasi tsb, karena logikanya, YR pasti punya catatan setelah mengeluarkan uang sebesar itu. Implikasi dari perkembangan baru itu tidak akan berhenti pada RK, tetapi juga kepada PDIP dan secara politik bisa saja dipakai olh lawan-2nya untuk menghantam pencapresan Jokowi. Media tentu tidak akan mau diam dengan kabar yang berpotensi "meledak" seperti ini. Tergantung kepada KPK, apakah akan menunggu sampai Pilpres usai agar politisasi tdk marak, ataukah akan terus melakukan penelusuran sampai tuntas. Bagi saya yg menjadi warga Propinsi Banten, penuntasan kasusu tipikor ini sangat penting, Jika RK terlibat, ya harus secepat mungkin dibongkar dan diproses. Makin menunggu lama, makin banyak cara menutupi. Banten harus dibersihkan dari para pejabat korup. Kalaupun mulai dari Gubernur dan Wakilnya serta seluruh pejabat bawahannya kena, so what!? Bongkar saja!!

http://nasional.kompas.com/read/2014/04/03/2136425/Rano.Karno.Disebut.Terima.Rp.1.2.Miliar.Ini.Kata.KPK?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kpopwp
Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS