Friday, May 15, 2015

PENGALAMAN TDK NYAMAN DI RS

Hari ini (15/5/15) saya dapat pengalaman yg semoga tdk terjadi pada anda ketika berurusan dg dokter. Ceritanya, saya harus konsultasi dg Dr spesialis ttg hasil test radiologi di sebuah RS  di bilangan BSD, Tangsel. Karena Dr spesialis yg pertama memeriksa saya lagi cuti, mk saya konsul ke Dr spesialis bidang yg sama tapi orangnya beda, sebut saja Dr X. Stlh hasil radiologi dilihat, Dr X menjelaskan pd saya apa artinya. Sayangnya penjelasannya tdk memuaskan karena tdk diberikan langkah2  follow up apa dan kapan dan persiapan2 yg harus saya lakukan.

Usai konsultasi yg kurang dr 30 menit itu, saya ke kasir utk membayar.  Tapi hati ini kok tdk puas. Maka kembalilah saya ke Dr X tsb utk menanyakan apa follow up dr hasil tadi. Suster yg bertugas akhirnya telepon Dr X (karena katanya sudah pergi) setelah saya bilang bhw saya kurang puas dg penjelasannya. Lalu Dr X balik lagi dan saya mengemukakan kebingungan saya pdnya. Jawabnya menarik. Karena yg menangani bukan dia, tapi Dr yg pertama (sebut saja Dr Y), maka saya disarankan ketemu dia langsung hari Senin nanti. Dr X juga bilang karena kasus saya bukan emerjensi jadi tdk perlu dia jelaskan apa langkah2 berikutnya. Biar dr Y saja yg menjelaskan.

Saya katakan, lha kalau cuma gitu saya kan gak usah repot2 datang hari ini utk dijelaskan hasil radiologi itu. Kenapa saya tdk dikasi tahu agar konsultasinya nunggu Dr Y kembali kerja? Terus terang saya sangat kecewa dg cara kerja spt ini, dan saya katakan kpdnya. Dr X menyalahkan RS yg punya policy itu dan minta maaf kalau penjelasannya kurang memuaskan. Saya bilang ini bukan soal emerjensi atau tidak, jawaban  memuaskan atau tidak. Tetapi soal pelayanan thd pasien yg mutunya rendah. Bgmn kalau pasiennya tdk berani tanya seperti yg saya lakukan. Kan dia akan kebingungan harus bagaimana? Minimum dia akan harus bolak-balik lagi dan biaya lagi, dst.

Walhasil, jika cara kerja spt ini dibiarkan, saya khawatir pelayanan kesehatan di negeri ini akan makin jelek dan tidak pro- atau peduli thd pasien. Mungkin dokter spesialis spt Dr X itu terlalu banyak beban yg hrs diurusi. Saya tadi sudah antre dg nomor 25 pdhl baru jam 14.00. Bisa jadi Dr X dlm sehari hrs ngurus puluhan pasien. Makanya kesannya buru2 dan penjelasannya malah bikin bingung pasiennya.

Semoga para sahabat tdk pernah mengalami urusan seperti ini (dan saya sendiri juga baru pertama kali ini). Pdhl saya dan isteri merasa sudah nyaman dg RS ini karena relatif dekat dr rumah dan selama ini tdk pernah ada keluhan dg dokter2 yg menangani kami sebelumnya. Atau saya hari ini lagi sial ketemu Dr yg aneh saja? Wallahua'lam.
Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS