Monday, December 26, 2016

ISU PRIMORDIALISME SEBAGAI KATALISATOR RADIKALISME & TERORISME


Setelah kasus dugaan penistaan agama yg dilakukan mantan Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok, kini kemungkinan muncul lagi kasus yg mirip, tetapi kali ini yang menjadi sang terduga pelaku justru adalah Habib Rizieq Syihab (HRS) tokoh Ulama dan pemimpin FPI serta GNPF MUI. Kasus yg disebut terakhir ini terkait dengan terkait ucapannya yang dianggap telah menistakan salah satu agama, yaitu Kristiani. Apakah ini semacam "hukum karma" ataukah karena urusan keseleo lidah belaka, atau benar-benar suatu kesengajaan HRS?

Saya tidak bisa menjawab, karena kasus HRS ini baru saja muncul dan statusnya masih merupakan laporan kepada Polri, dalam hal ini Bareskrim, yang dilakukan oleh ormas kemahasiswaan yakni PMKRI. Polri tentunya masih perlu melakukan verifikasi dan penyelidikan mengenai laporan tsb, apakah akan bisa berlanjut menjadikan HRS sebagai tersangka. Jadi yang bisa kita lakukan saat ini, sebagai warganegara yang baik dan peduli dengan keharmonisan kehidupan ummat antar-agama adlh memantau perkembangan sambil mencoba mengkaji apa implikasinya thd kehidupan kita sebagai bangsa.

Kita tahu bhw negeri ini juga sedang menyaksikan ancaman serius terhadap kamnas yang datang dari kelompok jihadi dan takfiri, berupa aksi-2 terorisme. Ancaman itu bukan mereda tetapi sebaliknya. Kemarin (25/12/16), ketika ummat Kristiani di seuruh dunia, termasuk Indonesia, sedang merayakan Natal, di Jatiluhur, Jabar, terjadi penggerebekan thd para teroris yg diduga merupakan sel ISIS di Indonesia. Hasilnya dua teroris tewas dan dua lagi ditangkap. Beberapa hari sebelumnya kita juga menyaksikan penggrebekan kelompok sel teroris ISI di Tangsel, yang hasilnya 3 teroris tewas dan seorang ditangkap. Mengapa aksi-aksi terorisme menunjukkan geliatnya yang kian kuat akhir-akhir ini?

Sepintas memang tak ada kaitan antara satu dengan yang lain. Namun bagi saya, tak ada peristiwa yang terjadi hanya karena kebetulan saja. Bukan suatu hal yg mengada-ada jika dikatakan bhw kondisi yang panas dalam masyarakat di negeri ini langsung atau tidak langsung akan dimanfaatkan sebagai katalisator dari aksi terorisme. Sebab kegaduhan dan keributan yg terjadi dlm masyarakat akan membuat situasi politik, sosial, dan keamanan negara makin tak kondusif. Sebuah hipotesa sementara bisa diajukan, yakni semakin banyak kasus-kasus yang berkaitan dengan masalah primordialisme, termasuk tetapi tak terbatas kepada masalah penistaan agama, maka semakin terbuka pula kesempatan bagi kaum radikal untuk meningkatkan akselerasi gerakan dan aksi-2 mereka.

Mengapa demikian? Jawabnya adlh karena baik aparat negara yg terkait gakkum maupun keamanan akan disibukkan atau terpecah konsentrasinya utk menghadapi dan meredam potensi konflik di masyarakat dan pada saat yang sama melakukan penanggulangan terorisme. Sementara masyarakat juga akan lemah tingkat kewaspadaannya jika terus menerus dihadapkan dg isu-2 primordial dan sektarian. Dengan demikian sel-sel teroris yg ada di dalam negeri kemudian diaktifkan untuk melakukan aksi-aksi insurgensi, termasuk teror.

Karenanya, akan sangat rugi jika bangsa ini kini malah semakin disibukkan dan dipecah dengan isu primordial dan sektarian ini. Pemerintah dan penegak hukum mesti bersikap sangat tegas, karena jika kondisi demikian dibiarkan, sama juga dengan memberi angin segar kepada pihak-2 yang mencoba menebar teror di masyarakat dan ingin menciptakan gangguan thd kamnas.

Simak tautan ini:

Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS