Friday, October 7, 2016

PILKADA DKI 2017: AYAT SUCI DALAM PUSARAN POLITISASI


Gubernur petahana DKI, Basuki Tjahaja Purnama (BTP), atau yg lebih dikenal dengan panggilan Ahok, tampaknya sedang "tak putus dirundung malang" dalam percaturan politik jelang Pilkada 2017. Berbagai isu panas ditembakkan ke arah mantan Bupati Belitung Timur itu, mulai dari masalah reklamasi, penggusuran, kesantunan dalam berbicara, dan yang kini sedang jadi trending topik adalah ihwal ucapan beliau yang dianggap melecehkan kitab suci ummat islam, Al-Qur'anul Karim. Asal muasalnya ketika sang petahana bicara di salah satu pertemuan dengan masyarakat di Kepulauan Seribu bbrp waktu lalu, dan dalam kesempatan itu beliau dikutip, antara lain, mengatakan: ".. Kan bisa saja dalam hati kecil, bapak, ibu enggak bisa pilih saya. Ya kan DIBOHONGIN DENGAN SURAT AL-MAIDAH 51 macem-macem itu. Itu hak bapak, ibu." (https://www.youtube.com/watch?v=rYClmAJm6VY).

Statemen itulah yang kemudian dijadikan "peluru" baru untuk mengkritisi, melontarkan berbagai tudingan, hujatan, bahkan juga upaya hukum terhadap Ahok (Bawaslu, Bareskrim). Bagi para detractornya, Ahok kemudian diposisikan sebagai orang non Muslim yang melakukan penistan terhadap Islam, karena ucapannya dianggap melecehkan Kitab Suci Al Qur'an. Tentu saja bukan Ahok namanya kalau tidak merespon secara terbuka. Beliau malah meminta supaya rekaman video pertemuan di Kep Seribu tsb diunggah supaya publik bisa melihat dan menilai apakah benar tudingan pelecehan dan penistaan tsb.

Jika kita ikuti kata demi kata ucapan Ahok (dan konteksnya) dlm rekaman video tsb, sesungguhnya tidak ada yg secara faktual bisa digunakan untuk menuding dan menganggap Gub DKI tsb melecehkan atau melakukan penistaan terhadap Al-Qur'an. Namun saya kira bukan itu poinnya, tetapi penafsiran atau interpretasi terhadap statemen itulah yang digunakan untuk menggiring opini bahwa telah terjadi perbuatan penistaan tsb. Dengan kata lain, interpretasi thd statemen Ahok kemudian berhasil menciptakan sebuah "opini" yg kemudian disebar luaskan di ruang publik untuk kepentingan politik dalam rangka Pilkada 2017. Jika "opini" kemudian tak berhasil dikontrol, maka ia bisa saja bermetamorfosa menjadi semacam "fakta baru" yang kemudian bisa dihubung-2kan dengan berbagai opini dan "fakta-fakta" lain yang tekait dengan kampanye hitam terhadap sang petahana!

Hemat saya, dari sisi faktual statemen Ahok belum bisa disebut sebagai pelecehan, apalagi dilakukan dengan kesengajaan. Ibaratnya, anda bisa saja mengganti kata-kata 'Surat Al-Maidah 51' dengan kata-kata lain dan sejatinya merupakan sebuah statemen yang sering muncul. Anda sering dengar ucapan, seperti: "Jangan mau dibohongin dengan khotbah agama," atau "jangan mau dibohongin dengan menyitir ayat-ayat", "jangan mau dibohongin dengan pidato-pidato", dst. Kuncinya adalah pada dua kata: "dibohongin dengan.." Jadi seandainya yang mengatakan itu bukan Ahok, tetapi seorang da'i atau Ustadz, atau pakar, saya tidak yakin statemen tsb akan dijadikan topik diskusi, atpagi menjadi kehebohan.

Namun demikian, hemat saya, statemen-2 seperti itu juga bukan tanpa dampak negatif bagi Ahok, khususnya dalam kontkes sebagai seorang calongub. Setidaknya, jika beliau terlalu sering menyatakan statemen-statemen yang sensitif dan mudah dipelintir seperti itu, maka komunikasi publik yang dilakukannya tidak akan efektif untuk meyakinkan orang, terutama di masyarakat lapisan bawah. Dalam hal ini kritik saya thd Ahok masih relevan: yaitu agar beliau tidak menggunakan cara "berkomunikasi megafone" seperti itu. Masih ada cara berkomunikasi lainnya yg lebih efektif dan lebih empatik utk meyakinkan dan mendekatkan beliau dengan publik.

Jika menggunakan istilah Jawa, apa yang dikatakan sang petahana itu bisa jadi "bener ning ora pener" (benar tetapi tidak pas). Politik, kata orang, sebagaian besar adalah soal persepsi dan opini. Jangan sampai karena statemen yang kendati 'benar' tetapi 'tidak pas' yg diucapkan oleh para politisi malah menjadi bumerang kepada diri sendiri.

Simak tautan ini:

Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS