Friday, November 1, 2019

MEMBACA MENAG: UNTUNG RUGI BAGI JOKOWI?


Belum juga satu bulan bulan diangkat, Menteri Agama, Fachrur Razi (FR), sudah bikin berbagai statemen kontroversial yang ternyata direspon negatif oleh para pemangku kepentingan (stakeholders) baik di ranah masyarakt politik maupun masyarakat sipil.

DPR, parpol, organisasi masyarakat sipil seperti ormas, LSM, aktivis, dan cendekiawan rame-rame melontarkan keberatan dan kritik tajam kepada FR. Dari berbagai pernyataannya tentang fenomen sosial dan politik terkait dengan isu radikalisme, saya cenderung mengatakan bahwa pemahaman beliau tentang dinamika masyarakat, politik, dan kamnas terkesan mengalami stagnasi atau bahkan TERHENTI selama 20 th terakhir.

Padahal, dalam pemerintahan periode ke 2 ini PJ, saya rasa, sangat membutuhkan pembantu-pembantu yang visoiner dan berfikir strategis, bukan regressive atau apalagi backward looking. Statemen-statemen FR, mungkin oke kalau hanya untuk memancing perhatian agar keberadaan beliau diketahui dan populer.

Tetapi jika kebablasan dan kontroversial, cara demikian akan menjadi kontraproduktif. Sebab masyarakat dan dunia sudah berkembang dinamis dan memerlukan pendekatan yg lebih cerdas. "Hard power" duapuluh tahun lalu, kudu diganti dg "soft and smart power."

KASIHAN PJ
, 'kan?

Simak tautan ini:

Share:

0 comments:

Post a Comment

THF ARCHIVE

Follow by Email

FP GUSDURIANS